June 4, 2009

Seikat Kunci Leher



Handphone tiba-tiba bunyi, incoming call dari +62-21… oh pasti ini nomer dari jakarta bukan nomer lokal sini.
…..
Imah, “Udah saya cek rekeningnya, sudah masuk Pak, makasih banyak, kami doakan semoga Bapak senantiasa di karuniai kesehatan dan rejeki yang barokah”
Pak Monyet, “Amin, sama-sama Imah, sampaikan maaf sama anak-anak saya, karena belum sempet bertatap muka”.
Imah, “Baik Pak, nanti saya sampaikan”.
Pak Monyet, “Terima kasih”.
Imah, “Pak jangan dulu ditutup telponnya, saya sekali lagi mau menawarkan supaya bapak jadi anggota komunitas kami saja, komunitas MONYONYET, supaya anggota lain semakin termotivasi”
Pak Monyet, “Tapi Imah, seperti yang kamu tau, untuk sekarang domisili saya jauh, karena kerjaan saya disini, di tengah2 hutan, saya takut tidak bisa bertanggung jawab kalo saya jadi anggota, amanah anggota itu juga tinggi lo, setinggi amanah pemimpin”
Imah, “Hehe..Bapak ini ada2 saja, keanggotaan kita bersifat sukarela kok, kalo bapak emang tidak berkenan juga gak papa, tapi menurut saya, Bapak sudah sangat layak jadi anggota, karena anak-anak asuh Bapak sudah banyak, Bapak sudah lebih dari bertanggung jawab dibandingkan yang lain”.
Pak Monyet, “Ah kamu bisa saja membanding2kan saya dengan yang lain, malu saya, memang persyaratannya untuk jadi anggota apa?”
Imah, “Bapak ini ada2 saja, kan voluntary, jadi tidak ada persyaratan, asalkan manusia aja sudah cukup” (terdengar bercanda)
Pak Monyet, “Wah itu persyaratan yang berat” (nada kecewa)
Imah, “Kok bisa?” (nada heran)
Pak Monyet, “Saya jauh dari layak disebut manusia” (nada kecewa)
Imah, “Maksudnya Pak?” (bingung)
Pak Monyet, “Saya masih belajar jadi manusia, rupa saya memang seperti manusia, dan dibilang kalo saya masuk kelompok hewan yang berpikir, tapi saya sendiri nggak yakin kalo saya sudah berpikir selayaknya manusia” (nada serius)
Imah, “Mm…bapak betul” (tiba-tiba ikutan serius)
Pak Monyet, “Menjadi manusia itu berat Imah, saya masih belajar, belajar mencapai fitrah manusia”
Imah, “Mm..kalo bapak saja merasa belum jadi manusia, apalagi saya, tapi saya insya Allah belajar jadi manusia juga Pak, kalo begitu persyaratan anggotanya saya turunkan, terbuka buat manusia juga buat yang belajar jadi manusia..tentunya seiring dengan nama komunitas sosial kami, komunitas MONYONYET”.
Pak Monyet, “Baik kalo begitu, saya akan coba belajar jadi anggota yang bertanggung jawab”.
Imah, “Baik Pak, makasih banyak, sekiranya Bapak ke Jakarta, tolong kabari saya, banyak anggota lain yang ingin bertemu dan berdiskusi kembali dengan Bapak”
Pak Monyet, “Apakah mereka sudah jadi manusia?”
Imah, “Haha…belum pak, masih monyet semua kok, sama seperti bapak”.
Pak Monyet, “Baiklah, salam buat semua monyet-monyet itu”
Imah, “Haha…baiklah pak, nanti saya sampaikan, terima kasih”.

5 comments:

Agni Giani said...

ow ow ow
klo gt saya org utan dum??

ah...ka-el-blog, cepatlah menjadi buku =)

Life in Adorable (L.I.A) Fab Story said...

yang ini bisa dikasi judul "Mereka Tau Saya Monyet"...beda tipislah ama tulisan Djenar yang judulnya Mereka Bilang Saya Monyet"

Ka-el said...

@Agni..hehe..ada2 aja..buku?!? wow..terharu dengernya..(ge-er-blush2)..

@ L.I.A ..gilee..ini lagi bikin gw cengar-cengir sendiri nih (ge-er)..tanggung jawab lo...untung ga ad orng (lo mensejajarkan tipis gw dengan Djenar?!..aiih..xixixi..ge-er..lebay..oh..no..oh..yes)

Anonymous said...

lebai lo Lin.. *grin*

-mg-

Ka-el said...

@mg klo ga lebai , ntar lo termehek-mehek lagi...(jd inget kasusnya Uni dulu..."itu keren, siapa yang bikin?"..hahaha...