August 18, 2009

Buku-buku Zahir




Love is a disease no one wants to get rid of. Those who catch it never try to get better, and those who suffer do not wish to be cured.

Setidaknya itu line yang lumayan bikin gw terngiang-ngiang ampe sekarang. Bukan hanya karena maknanya yang dalam dan gw setuju dengan itu, tapi karena emang munculnya juga di bagian belakang novel, jadi gw masih inget, setelah kemaren akhirnya rampung baca novel Zahir. Hehe…ya, akhirnya gw selesai baca Zahir nya Paulo Coelho.

Kayaknya mungkin ngabisin lebih dari setengah taun gw baca buku ini; waktu yang lebih lama di bandingkan si Paulo nya nulis buku ini (january-june 2004). Bukan karena bukunya nggak menarik, tapi justru karena sangat menarik jadi gw pengen bener2 ngeresapin makna di balik kata-kata nya Paulo dari halaman ke halaman. Buku ini juga yang nemenin gw backpacking kemaren; yang sebenernya cocok (bgt) karena buku ini juga sarat tema tentang perjalanan dan pencarian. Hehe..tapi alasan paling utama tentu karena gw emang pembaca yang lambat (ditambah sok sibuk?! Sama tukang bosenan karena suka baca buku macem2 dalam waktu bersamaan hehe). Overall; gw puas dan gak sabar untuk nabung beli buku dia yang lain lagi hehe.

Ngomong-ngomong soal mood baca, gw sendiri kayaknya blum bisa di bilang readaholic, masih lebih sering ngerasa kalo nonton dvd atau nonton tv jauh lebih menarik dibanding baca buku (bahkan novel sekali pun). Makanya gw ngerti banget klo ponakan gw juga ternyata lebih tertarik maen PS2 dibanding baca buku, karena maen PS jauh lebih menarik, seperti menariknya nonton dvd bagi gw. Tapi untung mungkin gw gak separah ponakan gw, yang ngedadak harus ganti baju dan pake seragam sepak bola favorit kesebelasan mereka hanya gara-gara biar semangat maen club favorit mereka di game bola PS2.

Ampunn dah padahal mereka baru 4 dan 8 taun…anyway…tapi itulah hidup. Kadang gw harus belajar dari mereka yang umurnya gak lebih dari setengah umur gw. Nyontek dari mereka, gimana biar bisa spontan, bisa 100% all in di setiap apa pun yang kita kerjain. Contohnya, saking semangatnya mau maen PS, sebelum maen mereka ganti baju dulu pake seragam bola…hehe..(kecil-kecil lebay mereka!!)…emang berlebihan (namanya juga anak kecil), tapi itulah dunia mereka…mereka berusaha ngebikin sehidup mungkin imajinasi mereka, cita-cita mereka, yang kadang kalo gw mikir, kok gw gak pernah punya energi kayak gitu buat ngerjain kerjaan gw sehari-hari? Padahal kerjaan yang gw kerjain seharusnya gw sukain, karena inilah yang bakalan gw lakuin hampir buat seumur hidup gw…dimanakah energi itu? Ataukan gw gak ngenikmatin kerjaan gw, lantas kalo gw gak ngenikmatin, kenapa gw masih juga dsini? Bahkan demi kerjaan ini gw bakal ninggalin orang-orang yang gw cintain..mm..yaiks…

Why do we love certain people and hate others?
Why are we born if, in the end, we die?

Itu pertanyaan-pertanyaan di zahir, yang kurang lebih sama konsepnya, mempertanyakan ke diri kita sendiri. Nggak muluk-muluk tentang gimana mengubah dunia, tapi gimana menyadari seutuhnya diri kita sendiri. Bertanya itu di perbolehkan, karena itu juga yang bikin kita tetap bakalan hidup. Tapi bagaimana kita nyikapin pertanyaan yang lantas nentuin siapa diri kita. Sekedar bertanya, numpang lewat, maka gak akan ada artinya (meski lebih baik daripada tidak bertanya sama sekali..kayak pepatah). Terobsesi sampai mencari jawaban ke negeri China (asumsi bukan orang china hehe) dan melupakan kehidupan yang ada juga gak bagus. Tapi tetaplah mencari, dan berusaha sesuai dengan kapasitas, menurut gw cukup bijak.


Jika sepupu gw, berbagi pengalaman hidupnya dengan nulis cerita dan di rangkum menjadi buku TEGAR kekuatan dalam keterpurukan, atau si Om Alfian nulis buku yang bagus Menyerap Energi Ketuhanan (menurut gw, apalagi mendekati puasa, ini buku bisa jd referensi bagus buat merenung)..maka hal terkecil yang bisa gw lakuin adalah membaca. Bacalah…
Selamat membaca semuanya..

9 comments:

Agni Giani said...

setujuuu, lbh menarik ntn dvd.. tp baca jg ternyata sangat menyenangkan (apalagi ketika memilih buku mana yg akan dibaca selanjutnya)

jadi, negeri can oranje itu berkisah..ehm ehm *spoiler attack!*
aga mbosenin mnurut gw siyh...

btw, jd kapan bukunya elin terbit? ;)

Ka-el said...

@ Agni..kapan ya...nunggu moment yang pas..(karena nggak klasik2 amat tulisannya...hehe...padahal mah; jaooh..jaooh..)..buku Agni kapan?! hehe

linda-linzy said...

mana foto lukisannya???

Ka-el said...

haha..anak2 kantor komentar..dari mulai "ini gambar apa?" (mnunjukkan jelek parah)..ampe "mirip lukisan anak gw" (ngeledek abes..pdhal anknya blum 2 taon umurnya)...
ntar lah ya..klo udah lyak terbit..

Life in Adorable (L.I.A) Fab Story said...

doooohhhhhhh.....ternyata pemnyakit lebay menular....dari mang ain turun ke keponakan...s

yuwanastiani said...

Hhmm..jadi tertarik baca bukunya..
Waah udah lama gw ga berkunjung..ehh..udah banyak banget postingannya.. trying to catch up niiih.. :)

Ka-el said...

@Yoan..thanks buat kunjungannya..(kayak apa aj hehe)

Anonymous said...

akhirnya aq nemu jg blog elin..ini jg ga sengaja nemu..wahh jd malu, bukuku disebut2 di situ..hehehe..
(idote)

Ka-el said...

@ Idot..hehe..namanya juga numpang tenar :) sok iye aja..