September 22, 2009

Idul Fitri ala Qatari



Ied Mubarak, Selamat Idul Fitri

Idul Fitri, akhirnya berlalu, Ramadhan akhirnya berlalu, sedih emang kalo udah giliran nyadar, tiba-tiba Ramadhan udah terlewat. Ini boleh dibilang Idul Fitri ke-2 gw gak di rumah, sedih tentunya gak bisa ngumpul bareng keluarga, tapi gimana lagi, resident visa gw belum jadi, jd gw gak bisa ngabur balik ke Indo, so suck it up!

Tapi gak sepenuhnya disastrous juga, ada reward di balik itu semua. Mungkin ini untuk pertama kali dalam hidup gw, Ramadhan gak di ganggu dengan urusan mudik, tentunya sepuluh hari terakhir Ramadhan gw bisa bener2 full time, hehe..dan juga ada keindahan tersendiri dengan lingkungan mesjid di sini. Syukur, gw udah mulai terbiasa dengan angin panas nya yg kadang dibarengi ama pasir juga, terutama pas jalan mo jamaah shubuh.



Halas…gw mo ngucapin..Ied Mubarak, selamat idul Fitri buat semua keluarga, dan teman di tanah air..semoga kita kembali ke Fitrah.

Seputar Qatar
Di sini, libur Idul Fitri ternyata 3 hari; Minggu-Selasa (Note: weekend di sini jumat-sabtu), jadi berasa libur panjang banget. Berhubung kemana-mana kudu pake mobil kalo di sini, karena panas yg udah g perlu di ceritain lagi, dan gw gak ada mobil, jd praktis aktivitas gw jg seputar yg deket2 aja ya kalo gak ke city center, ke cornice (pantai), jg ke mesjid. Maklum nuansa Ramadhan masih kental, dan orang-orang mesjid lah yg bisa gw jadiin keluarga di sini. Imam mufti nya dari Mesir, dan kbanyakan jamaah orang libya, syiria, india, Bangladesh, Fillipin (sumpah gw gak tau gimana ngeja itu filipin yg benernnya), dan kyknya Cuma gw doang orang Indonesia-nya. Orang Qatarnya kemana? Orang Qatar di sini minoritas (bereka Cuma 125rb orang dari 1.5jt total populasi). Beberapa Qatari yang muda, yg gw kenal, kayak Khalid dan Muhammad, mereka ngabisin Ramadhan di Saudi Arabia (Mekah), karena emang memungkinkan buat mereka (baca: secara ekonomi emang tajir pisan, plus mreka jg kyknya kerjanya gak terlalu mengikat).

Mau tau gimana KAYA nya orang Qatar? (Dengan produksi gas skarang, gas nya gak akan habis dalam waktu 350 taun ke depan, dan di bawah cadangan gas itu, mereka masih belum produksi, bisa jadi minyak yang super berlimpah yang bisa bertahan untuk ratusan taun berikutnya, Ditambah populasi yg cuma 125rb orang, ya ….sudahlah dibagi-bagi buat tujuh turunan juga gak abis-abisnya…gak usah dibayangin gimana..cape ngebayanginnya).



Ziarah ala Qatari
Kembali ke cerita tentang aktivias gw. Akhirnya temen (sok iye temen, pdhal baru kenal), kenalan gw ini, Muhammad, abis sholat isya ngajakin gw untuk ke rumah dia, untuk silaturahmi. Berhubung, menolak undangan itu di sini dikenal tidak sopan, akhirnya gw mengiyakan. Tapi kata Muhammad, hari ini adalah hari ziarah. Mmm…ziarah? Kalo di indo ziarah itu ke makam-makam. Tapi ternyata, ziarah di sini berarti mengunjungi rumah jamaah mesjid satu per satu. Mm…takjub juga gw, karena berarti ini kesempatan gw ngeliat isi rumah orang-orang qatar yang super tajir-tajir itu.

Akhirnya gw ikut ama Muhammad naik BMW series ke berapa, pokoknya keren pisan, banyak knop-knop digital nya (gw jadi berasa katro emang, tapi ya dinikmati aja, tapi emang bukan style gw di mobil luxury kayak gitu..jd inget BMW tmen gw/pacarnya tmen gw yg suka gw tebengin di gank regeclet..kalah deh pokoknya). Habis cerita lah, di sini kalo soal mobil, orang Qatar gila2an, dari mulai lamborghini, maserati, de el el yg katanya emang murah. Note: dandanan gw hari ini super kumel, sangat gak cocok masuk BMW (baca: jeans plus kaos oblong tulisan WHAT?! Segede gaban), sementara jamaah lain semua pake distasha (baju putih panjang itu lho), gw berasa pake rok mini ke pengajian deh (lebay)…di bandingin 2 orang teman gw ini.

Rumah Pertama
Akhirnya nyampai juga, ternyata 3 orang udah disana, dua orang diantaranya imam mesjid yg suka mimpin sholat, gw hafal betul mukanya. Akhirnya gw dikenalin ama Muhammad ama mereka satu persatu, kalo gw orang indonesia dan tak lupa Muhammad nambahin kalo gw gak bisa ngomong Arab. Jujur, gw super surprise ngeliat betapa mereka welcome pisan, dan nyambut gw dengan sangat-sangat ramah, berasa ketemu keluarga jauh aja. Gw pun belajar salaman yang pake cium pipi kiri –kanan itu, yg emang agak-agak janggal.
Imam mufti ternyata masih inget ama muka gw, karena gw pernah ikut taklim dia ba’da shubuh, tapi setelah ternyata taklim nya 100% pake bahasa arab, jadi hari-hari berikutnya gw milih tadarus-an/ngaji sendirian, dan dia ketawa aja setelah gw jelasin kalo alasan gw gak ikut lagi karena gw gak ngerti.
Gw di jamu sama minuman hangat dan manis, gw berterima kasih dan jujur bilang kalo itu pertama kali gw nyicipin minuman itu. Gw tebak itu madu, tapi ternyata itu namanya Halma (yg gw bingung ampe sekrang, setelah di jelasin pun masih gw gak ngerti apa itu Halma….yang gw tau halma itu ya mainan mirip ular tangga hehe).
Kesan pertama:
Rumah nya luas, lantainya dipenuhi karpet tebal, jendelanya ditutupin sama tirai-tirain bak kerajaan-kerajaan yang lengkap ama manik-manik dan lampu-lampu aladin (beneran ini..gak boong), dan tentu lampu hias (mirip kayak chandlier kalo di mesjid2 di indo hehe).
Rumah nya sepi, pasti nya ibu-ibunya sembunyi di ruang lain, termasuk pembantu (yg konon orang indonesia kebanyakannya), karena yg bawa makanan dan minuman selalu bapak ahli rumah.

Akhirnya pamit..dan pindah ke rumah kedua. Bapak tuan rumah ikut ke rumah kedua, dan sekarang rombongan jadi ber-7.

Rumah Kedua
Gw gak lagi dikenalin, tapi mereka langsung aja bertamu dan mengobrol-ngobrol ngalor ngidul.
Gw udah mulai terbiasa dengan acara salaman plus cium pipi.
Posisi duduk muhammad agak jauh dari gw, dan di kiri kanan gw para sesepuh yg gak bisa bahasa inggris. Jadi gw mulai bingung.
Percakapan berpusat di Imam mufti, tentu dengan bahasa Arab, gw cuma sesekali ikut senyum (kalo yg lain senyum), ketawa (kalo yg lain ketawa), dan ikutan bilang jazakallah (kalo dia nyajiin minuman). Hehe…setengah jam berlalu, dari mulai jus mangga, pop corn, ampe teh hangat disajiin, gw mulai kehabisan gaya.
Senyum gw mulai gak singkron dengan yang lain, ketawa jg mulai gak singkron (ketawa gw keras sendiri padahal yang lain udah selesai ketawa hehe…maklum cuma ketawa partisipasi).
Kesan kedua:
Mirip ama rumah pertama, tapi ada anak kecil keliaran. Mungkin sekitar 2 taun-an. Awalnya gw pikir anak kecil inilah penyelamat gw. Daripada gw bingung dengan ketawa partisipasi gw main ama dia
- Gw tunjukkin handphone gw..sampai akhirnya handphone gw dibanting ama dia, hehe gw cuma tersenyum meringis
- Takut handphone gw patah, gw main-main ama nih anak lucu dengan pop corn, gw suapin dia, dan gw isiin mangkok plastik dia dengan pop corn dari mangkok kramik pop corn gw, sampai akhirnya dia ngerebut mangkok kramik gw dan ngebanting itu mangkok kramik (yg kyaknya mahal), untung karpetnya tebel jadi gak pecah, tapi pop corn jadi berantakan di mana-mana, dan gw cuma bisa nyengir meringis dan minta maaf.
- Akhirnya gw beresin itu mangkok dan gw taro di meja..eh tuh anak ngikutin dan malah naik ke meja. Si bapak akhirnya turun tangan dan dimarahin tuh anak…ampe nangis…dan gw akhirnya kembali ke kerumunan.
Ternyata ide main ama anak kecil berakhir tragis…anyway setelah berlalu dari situ dan gw ada kesempatan ngobrol ama Muhammad, dia ngejelasin kalo mereka tadi ngomongin politik, karena tuan rumah adalah salah satu pegawai di minister budaya…(gw sempet syok…tau dia itu pejabat penting Qatar, terutama gw udah bikin cucu nya nangis).

Rumah ketiga
Rombongan sekarang jadi berdelapan
Yang punya rumah bersikeras meminta semua orang nyicipin coklat dan kue, dan teh dan jus. Gw mulai kenyang, dan kyaknya perut gw msh berasa puasa jd cepet kenyang, tapi gw gak mau dibilang gak sopan, jadi gw tetep nyicipin kue-kue dan teh dan jus seperti layaknya yang lain.
Tiba-tiba gw mulai pengen pipis. Ya iya lah…entah berapa gelas yg gw minum, manis-manis pula. Dan lagi-lagi percakapan sangat seru pake bahasa arab. Ketawa partisipasi gw makin gak singkron, karena rasa pengen kencing gw. (Jujur gw gak tau..apakah ikut ke TOILET di rumah mereka bisa dianggap sopan apa enggak, jadi akhirnya gw tahan aj).
Untungnya di rumah ketiga gak lama, karena waktu ternyata udah setengah sepuluh aja. Dan kata Muhammad masih ada satu rumah yang harus dikunjungi. What?! Gw makin bingung karena pengen kencing gw apakah masih bisa bertahan apa enggak kalo harus ngunjungin satu rumah lagi.



Rumah ke empat.
Rumah ke empat setelah duduk, teh pun disajiin (Meski gw udah pengen kencing, tetep gw masukin itu teh, diminum maksudnya, dan gw jadinya makin kebelet). Alhamdulillah ternyata di rumah ke empat gak lama. Setelah minum teh langsung pamit.
Dan akhirnya romobongan bubar ke mobil masing-masing. Gw pikir gw mo dianterin ke Mesjid ama Muhammad, tapi pas lewat mesjid, dia langsung lurus aja, dia bilang gw mau di jamu makan malam di rumah dia. What?! Jam 10 malam baru makan malam.
Karena rasa pengen kencing gw yang gak ketahan, akhirnya gw minta maaf ama Muhammad, dan bilang kalo gw udah makan malam (padahal gw belum makan nasi, tapi kalo diitung-itung dari mulai pop corn, kue, coklat, buah-buahan dan sekian gelas berbagai minuman lainnya, itu udah gw anggap makan malam, jadi gw gak bohong-bohong amat). Muhammad agak kecewa, tapi dia ngerti juga karena gw bilang gw gak terbiasa makan diatas jam 10. Akhirnya Muhammad pun muter balik mobil dan nganterin ke apartmen gw. Dia bilang, acara ziarah itu dilakukan tiap hari minggu, dan minggu depan dia maksa gw jangan makan dulu, karena gw mau di jamu di rumah dia.

Mmm….alhamdulillah, gw cuma bisa bilang makasih..dan makasih….ternyata, hadist “bahwa sesama muslim itu saudara dan sesama muslim itu seperti satu bangunan” emang benar. Tak kenal di mana pun. Mirip dengan suasana di kampung gw, di Ciamis. Fondasi itu tetap sama. Suatu nilai positif yang sangat luar biasa, yang mungkin di kota metropolis seperti Jakarta gak kerasa. Alhamdulillah, kangen gw akan rumah sedikit terobati. Terima kasih ya Allah atas nikmat yang engkau berikan hari ini.

8 comments:

Life in Adorable (L.I.A) Fab Story said...

keren ya kehidupan IM.....;p Minal Aidin ye bo..

mega said...

Kalo cewe bisa seflexible itu juga boo?! :D seruuu tampaknyaaa...

Ka-el said...

@ LIA..maaf lahir bathin juga yee..(nyindir neeh)..btw. syukur nya di sini kyak nya hampir 70% IM sisanya HCM..jd gak ada HCR sama sekali..jd IM gak berasa di "pandang" kyk di kantor kitah lt-17 itu..

@ Megski..lumayan Meg..tapi gw kudu blajar bahasa arab bener2 nih kyaknya..btw. gw main squash lagi ama anak2 sini..hehe seruu!!! jd inget maen ama lo dan Uni..hixhix..

yuwanastiani said...

Alhamdulillah.. Nice to know u have a pleasant Eid Mubarak there.

Kayanya mesti mimpi dulu deh baru bisa nemuin hospitality kaya gitu di kota Jakarta ini.. :(

Btw, Maaf lahir Batin ya Lin.. :)

Ka-el said...

@Yoan...selamat idul fitri..tentu dimaafin..maaf lahir bathin juga..
hehe..begitulah adanya..mimpi msh lbh mending dibandingkan gak mimpi sama sekali..hehe..mungkin gak menyeluruh cuma di bbarapa bagian Jakarta aja..dan aku yakin jg gak menyeluruh di Doha..sebagaian aja..

linda-linzy said...

wah,,, nggak kebayang silaturahminya pake kaos oblong,, hehehhe... baju kokonya belum kering mas??
:superGRIN:

Btw, maaf lahiiir batiin... (walo telat)

Ka-el said...

@ Linda Linzy (kyk lindsay lohan gitu)...apalah arti sebuah kaos oblong..kan yang penting hati nya dan niat nya tulus..(lebay)..hehe..anyway baju koko nya emg lg di cuci ..abis cuma punya satu..jd cuma dipke hari jumat aj..
: Selamat Iedul Fitri juga..mohon maaf lahir bathin. Makasih..

linda-linzy said...

Haaaha...definitely not related to lindsay lohan.. Kalo mas El ama temen2nya manggilnya pake ski-ski... saya lebih suka zy-zy =D

waw, beli baju koko lagi atuh. kan udah IM xP

~kabuur~