March 22, 2008

Ke-Tuyul-an Millenium (versi Sunda)


Ini dia judul yang pas untuk mengawali sebuah cerita minggu ini. Sebenarnya semua berawal dari long weekend. Yah, gara-gara gw mendapat dua hari libur Kamis jumat yang berarti untuk orang jakarta itu libur empat hari (Kamis s.d. Minggu), berarti kesempatan emas buat menjenguk emak dan abah di kampung, yang wanti-wanti minta aku pulang. “Waktu-nya tepat banget buat pulang, jadi ujang harus pulang”, kata mereka, entah apa yang ada di benak mereka, gw sendiri nggak tahu kok bisa-bisa-nya mereka bilang waktunya tepat dan aku harus pulang di waktu yang tepat.....singkat kata, terjadilah gw naik kereta, pagi-pagi buta hari Kamis, karena itulah tiket terakhir yang tersedia di calo langganan. Dengan kereta yang berjubel-jubel melebihi mudik lebaran akhirnya perjalanan 3.5 jam ditempuh dengan aman.

Sesampainya di stasiun, sebuah mobil Keri (Qeri atau Carry...gw lupa), yang penuh diisi ponakan-ponakan dan anak tetangga teman ponakan-ponakan gw yg berumur dibawah 7 tahun sebanyak lebih dari 6 gelintir plus dua balita, berkicau dan bergoyang menyambut kedatangan sang paman tercinta. Tapi, ternyata nasib dan bangga menjadi paman berubah seketika menjadi hantaman dan cacian serta rengekan tangis satu mobil gara-gara GW GAK BAWA OLEH-OLEH. Lagian, oleh2 apa pula orang aku pergi pagi-pagi buta....yah intinya nasib. Dalih-dalih demi menyelamatkan diri, gw berjanji akan mentraktir mereka semua ber-renang di Hotel. Ingat berenang di hotel adalah kebanggaan buat anak-anak kampung.
Sesampainya di rumah, entah kenapa tiba-tiba emak dan abah sore itu juga sudah menyiapkan diri. Kata mereka, hari ini adalah bulan mulud, bertepatan dengan bulan aku dilahirkan, dan adalah bulan baik untuk aku pergi menemui seseorang. Selidik punya selidik setelah panjang lebar berdebat, aku menebak kalo seseorang tersebut adalah perempuan yang akan di jodohkan. (sedikit senang...tapi whew..ternyata bukan). Katanya, seseorang itu adalah seorang penasehat spiritual keluarga, a.k.a ahli mistis ..atau singkatnya dukun. Kenapa dukun? Karena aku sudah berumur 26 tahuan dan belum juga ada niatan kawin. Huadduuuuhhhh.....cuapppe deeehhh....

Singkat cerita, aku menolak keras tentunya untuk di seret ke dukun. Wong aku anti dukun!! Eh tapi emak dan abah memaksa, satu dalih yang gak bisa gw tolak adalah, ”Bibi Juneng ini meskipun dia ahli begitu-begituan dia itu terkenal, dan dia masih sodara kamu, jadi mumpung kamu ada waktu, kita harus mampir ke gunung cupang. Kalo pun tidak jadi konsultasi..setidaknya memperpanjang silaturahmi”. Weiitss...kalo udah alasan silaturahmi, mana gw bisa nolak.

Dan terjadilah perjalanan dua jam menempuh terjalnya gunung-gunung kapur di daerah pegunungan cupang. Sesampainya di gubuk rumah sederhana, langsung mobil kami di sembur dengan air kembang yang tak kalah bikin kaget, sampai aku terloncat adalah ternyata mobil kami juga di lempari sekepal (satu kepalan tangan) receh yang tentunya bikin cat dan kaca mobil sedikit lecet-lecet. Wah-wah benar2 royal di dukun, dipikir, receh dibuang-buang!!...padahal lumayan buat bayar parkir atau beli gorengan. Yang hebatnya, banyak sekali anak kecil yang sudah siap sedia menyadari ritual tamu dan mengambil receh-receh itu dengan riang nya.

Kalo saja tempat ini bukan dua jam jaraknya, sekonyong-konyong gw pengen kabur dan melupakan itu kata-kata ”Silaturahmi”, apa daya,,,pintu mobil pun dibuka kan. ”Bibi sudah tahu kalo bakal ada sodara jauh datang, banyak sekali kupu-kupu keluar masuk rumah”, kata bibi juneng, ya iyalah gimana kupu-kupu gak keluar masuk orang jendela nya kebuka semua.

Percakapan kekeluargaan berlangsung normal selama 15 menit pertama, sampai kemudian keluarlah satu statement dari emak ”....ini dia, si ujang teh belum mau kawin, padahal udah tua udah 26 tahun, mau minta di obatin sama bibi, bisa gak?”

”Waaah....bisa banget, ujang nya sini...sini.....”
Eng ..ing eng...tangan gw di tarik...telapak tangan gw di buka, bibi juneng manggut-manggut, rambut gw di sibak-sibak, bibi juneng kembali manggut-manggut.

”Ini mah gampang, tinggal minta sama indung kidul, nini wetan, aki kaler sama batara kulon agar si ujang di bersihin, ada Gin...(or jin) yang menghalangi wajah si ujang...hmmm....iyah..iyah...dia manggut-manggut kemudian wajahnya menunjukkan ekspresi-ekspresi aneh, gampang...gampang.....serahkan saja si ujang sama bibi...pasti beres!”

Hua....sontak, emak sama abah berbinar-binar dan berterima kasih sama bibi juneng, padahal gw belum juga di apa-apain. Huadduh....kalo saja gw bisa lari gw pengen lari dari tuh tempat, tapi lari kemana (ke hutan terus ke pantai...anjreettt emang AADC), jauh book...Maka terjadilah ritual-ritual di bawah ini:
1- Penghitungan jalur nama dan jalur turunan serta pencarian nama-nama yang berjodoh (pencarian jodoh...sayang tak ada satu pun nama mantan gw yang disebut berjodoh menurut bibi juneng..ya iyalah nama nya juga mantan!!)
2- Di suruh ngaca dengan posisi nungging (katanya agar cewek-cewek tertipu…melihat gw, alih-alih jelek tapi jadi ganteng).
3- Di muncratin sama air kapur sirih (biar muka gw gak jerawatan…salah-salah..biar bersih dan bercahaya)
4- Di olesin minyak nyong-nyong di alis dan di jidat (biar wangi...or biar gak bau badan kali ya).
5- Nah ini dia yang terakhir, yang paling gw sesalin ....rambut gw dijambak dan dipotong semrawutan...sementara Bibi Juneng lagi kesurupan ...atau kerasukan!!! untung kuping gak jadi sasaran.

Akhirnya, ending dari itu semua, kepala gw terombolan bak orang kena sakit panas 3 bulan gak mandi. Rambut gw acak aduk nguawur ndak jelas...hix..hix...kegantengan gw hilang menjadi ke jelekan ABSOLUT. Alias....tak tertolong lagi.

Inilah, ending dari perjalanan mistis gw ke bibi juneng, kepala gw berbentuk tidak jelas. Akhirnya gw memaksakan diri pergi ke Kaizen (ptong rambut 1000/menit...20.000 slama 20 menit), dan gw pelontosin abis. Tadinya mau pake mesin potong 1 cm, tapi masih belum rata, akhir nya pake yang 3mm in all side. Dan jadilah kayak pentulan korek kepala gw.

Sedih deh....nih dia alasan gw ama teman-teman kenapa gw di pelontosin, diluar cerita ini (ini cerita tentunya confidential gak boleh ada yang tau).
1- Gw udah bosen di bilang ganteng
2- Biar kayak Michael Scofield di Prison Break

Tapi sayang tak ada satu pun dari teman-teman kantor gw yang percaya, yang ada gw dapat julukan baru “TUYUL MILENIUM”, hati-hati…tuyul buncit,,,,hati-hati ..tuyul maen bilyar…hati-hati ..tuyul mau ngaji….dassar…tuyul millennium!!



9 comments:

Lifeofesra said...

huahahahaha....
Segitu ndak jelas nya cara loe mencari jodoh...
*kagum mode on*

Kalo berhasil let me know yaa...
Mungkin gue harus datang ke dukun yang sama...:p

Ka-el said...

Tenang, kalo gw berhasil, gw anter..orang dia sodara gw kok..
Ajaib deh..

elang.timur said...

jadi itu alasan ke-plontos-an mu n ak? qiqiqiqiqiqi....

Ka-el said...

Hahaha...buang sial katanya ..ups (kok jadi lgsung murtad gini gw) gawatz...pengumumunan..pengumumunan...monolog di atas itu "inspired by"...jadi gak semuanya benar yah....hanya nama tokoh..nama tempat..dan kejadiannya yang sama..(lha kok)..intinya...itu ndak jelas..(seperti orangnya).

asaputra said...

lol...gitu to story-nya. ka-el itu elin kah?

Ka-el said...

Huahaha...ka el ya ka el..orang paling keren se...(sensor)..hehe..
BTW. kok lu bisa nyasar ke sini..huadduh..gawatz..

linda-linzy said...

nice story! mantab! *thumbs up*

*gubrak.... fainted*

linda-linzy said...

nice story! mantab!
*thumbs up*

*gubbbraaakkk... fainted*

linda-linzy said...

nice story! mantab!
*thumbs up*

*gubbbraaakkk... fainted*