April 15, 2009

Monolog Tanpa Tanda Tanya


Terlalu banyak hal di kepala gw yang bikin gw pusing. Please, jangan tanya kenapa atau gara-gara apa atau apa pun itu. gw ngelarang lu nanya, bukan karena gw lagi gak mau mikir atau males mikir makanya (please, jangan bilang gw lemot, gw hanya sedikit lambat dalam berpikir..hehe..ya gitulah..) tapi karena hampir pasti kalopun ada yang nanya(ge-er banget), gw bakalan gak tau jawabannya. Gw pernah coba mikir zaman dulu (kala) pas lagi gak kepikiran, tapi dari gak kepikiran malah jadi kepikiran dan mumet dan malah sampe sekarang gak tau jawabannya. Jadi biar gak mumet, biar hemat energi, biar gak cape mikir, gw mo bikin shorcut aja, jangan nanya sekalian. Karena sebenarnya nanya pun ngabisin energi yang gak sedikit. Jadi alih-alih ngebuang-buang energi (apalagi emang energi gw lagi gak banyak) mending kita hemat energi saja, jangan nanya apa-apa.

Kalo ada yang protes gak setuju, boleh-boleh saja tentunya. Gw menjunjung tinggi hak protes, karena gw sendiri paling jago protes. Hampir tiap hari gw protes, bahkan hampir tiap saat gw protes. Hehe, mengeluh juga salah satu bentuk dari protes, jadi kalo emang lu sering ngeluh (atau pernah ngeluh) gw yakin lu juga bakalan setuju ama gw untuk ngediriin club pecinta protes. Kalo lu nggak pernah ngeluh, gw salut tentunya. Tapi gw gak peduli juga, karena kalo pun lu ngediriin club kebal/anti protes, pastinya nih (gw yakin banget) anggota nya bakalan sedikit, jadi club (gw) pecinta protes gak akan ngerasa tersaingin sama sekali. Cuma ya itu aja, protes juga ngabisin energi. Jadi alih-alih ngebuang-buang energi (apalagi kalo protes nya sering) dan gw juga gak yakin kalo protes lu bakalan ngehasilin sesuatu yang lebih (keren), jadi mending jangan protes sekalian.

Kalo lo yakin protes bakalan ngasilin sesuatu yang keren, boleh-boleh saja tentunya. Toh yang mau hemat energi juga gw, jadi lo gak musti ikutan hemat-hemat energi. Silahkan protes, asalkan sekali lagi, protes lu gak hanya ngabisin energi (cuma-cuma) tapi ngasilin sesuatu yang keren, karena gw akuin, gw juga menjungjung tinggi dan mencintai ke-keren-an (hal-hal keren). Meski emang hal-hal keren itu gak gw banget, alias gw gak keren. Makanya gw juga pengen bikin club pecinta ke-keren-an, simple karena gw gak keren dan gw pengen jadi keren. Hallah…jangan ketawa dulu lu. Jangan bilang gw narcist ya.. Baca mbah kakung Wikipedia deh, narcisisme itu harus ada unsure self-image dan ego. Kalo gw murni karena emang gw gak keren dan gw pengen keren, jadi gak ada self-image atau ego, justru gw mengakui kalo gw gak keren. Ah gw tau sekarang, kenapa gw pusing. Karena gw gak keren. Gw pengen keren. Itu yang bikin gw pusing. Pengen keren.

Keren menurut gw:
1. Bisa nyelesain GFE+LMS project by (bbrapa bulan ke depan); ini urusan kerjaan, intinya pengen dapet promosi, naek gaji, bayar pajak makin gede ke Negara, bayar zakat makin banyak
2. Bisa bikin perusahaan gw (di kampung) tetep jalan padahal gara-gara krisis (salahin aja krisis terus!!!) net revenue makin marginal (mendekati nol) alias impas (yang penting pegawai gw bisa makan, punya kerjaan tetap, anak istri mereka bisa makan juga)
3. Bisa ngelanjutin program belajar gw yang tertinggal, ini mulai dari program ko-kurikuler (per-bahasa-an, per-agama-an) sama program formal pengen S2 (meski murni karena pengen dapet gelar doang)
4. Bisa segera men-sakinahkan kelajangan (halah-halah bahasa gw)
5. Bisa ketemu keluarga sesering mungkin, tetep mensupport keluarga, pandai ngebagi waktu libur yang beberapa hari, demi silaturahmi dan demi menyelamatkan naluri manusia sosial pecinta keluarga gw
6. Bisa bla..bla..bla……..hehe….panjang itu list-nya…ada keren jangka panjang, ada keren jangka pendek…hallah lebay.

Gw yakin elo-elo punya kriteria keren yang beda dan mungkin pernah punya monolog tanpa tanda tanya (kyak gw). Gw pikir wajar kita pengen berubah jadi keren. Wajar kita pusing. Asalkan emang tujuannya emang biar kita keren. Hallah ke situ-situ juga..gile berapa kali gw bilang kata karen. Intinya, bagus selama tujuannya pengen keren. Pasang target. Bikin action item (maksudnya apa aja langkah-langkah buat nyampe target). dan tinggal kita jalanin. Karena hanya dengan itu justru arah hidup kita jadi jelas. Jadi kalo ada yang nanya (hehe…hampir lupa, gak boleh nanya). Jadi tujuan hidup gw adalah pengen keren. hidup keren....Huehehehehe….narcist gak tuh….

7 comments:

Life in Adorable (L.I.A) Fab Story said...

KL dah keren kok...pertanyaannya emang butuh orang lain buat ngakuin kekerenan diri sendiri....kalo gw gak butuh...karna gw dah yakin...pasti...so sure...kalo gw tu keren....HIDUP GW...LONG LIVE GW....HAIL GW....

I LOVE ME...

Ka-el said...

*LIA..Hidup elu!! Long Live elu!! Keren lah emang lu...(keren = ketek rendengan)..
akan gw buktikan sama si "dia" kalo gw keren...hallah ..hallah..

fahdi said...

* dementor muncul *

Lin, gimana GFE?

Agni - The God of Fire said...

gak...gw ga kan nanya2 elo lg dah klo gitu mah...

huehehe

Ka-el said...

*Fahdi.."expecto Patronum!!"..minggir sonoh...GFe gw to the sea..alih2 gw dpt pncerahan dari si the-most-knoledgable-Advisor-in-da-world gw malah dijudge.."cut it off, it leads no where.." means gw kudu nyari topik baru..(bunuh diri mode).

*Agni..hallah..jangan gitu dong..bade naros naon? mangga..:)

Agni - The God of Fire said...

cabe-kriting-merah satu kilo brp?
huehehe...

blithe4nda said...

wuih,, linda ikutan club protesnya,, tapi club ke-keren-an. O my God!! Mas El narsis abis!! Ouch....
*kabooooorrrrr*
Mas El,,, pingin poto2nya ih! Edun yang liburan.... ckckckckckck